Wednesday, November 7, 2012

entri sayu : kau pergi jua 3.11.2012


Memang akak dah lama sangat tak menangis. Kalau dulu2 masa muda, selalu juga menangis sebab rindukan SRK yang duduk jauh. Tercabar keimanan setiap hari untuk menghadapi pelbagai dugaan. Dugaan dan cabarannya bukan sedikit...tapi terlalu banyak. Menjaga anak yang kecil berseorangan bukan satu perkara yang mudah. Berat mata orang memandang, berat lagi bahu akak yang memikul. Sebab itu la airmata selalu jatuh menitis.

Sabtu lalu, buat sekian kalinya akak menangis. Menangis dan meratapi dalam hati, pemergian ibu saudara akak yang hampir 3/4 hidupnya bergelumang dengan cabaran dan dugaan melawan penyakit. Dan akhirnya arwah meninggalkan kami buat selama2nya, dengan satu bentuk senyuman. Sangat tenang gayanya.

Mahu tak menitis airmata kerana arwah dan keluarga kami sangat rapat, susah senang kami bersama. Melihatkan tiga orang anak arwah yang masih belum puas mendapat kasih-sayang seorang ibu, airmata akak ni terus laju mengalir. Sedih dan kasihan. Namun Allah SWT lebih sayangkan arwah dan itu mungkin jalan yang terbaik untuk arwah setelah sekian lama sengsara dan derita.

Daripada saat di ICU HTAA, Kuantan, saat arwah telah tidak bernyawa, saat kami bertungkus-lumus menyelaras pemindahan jenazah dari HTAA ke Temerloh, saat kami bersama-sama membaca surah Yassin untuk disedekahkan kepada arwah, saat jenazah dimandikan, dikafankan dan disemadikan, semuanya akak tengok satu-persatu. Betapa manusia ini begitu senang untuk "diambil" dan dikembalikan kepadaNya. Betapa "plain" nya juga manusia apabila kita kembali kepadaNya. Orang2 yang tersayang hanya mampu bersedih dan mengalirkan airmata. Harta-benda yang ada tidak mampu dibawa bersama, malah tiada guna juga untuk dibawa bersama. Melainkan bekalan doa daripada anak2 yang soleh dan doa daripada mereka yang memaksudkannya.

Airmata jatuh lagi hingga ke tanah perkuburan. Emak akak pun agak heran dengan emosi akak sebab dia lebih kuat untuk mengawal emosi walaupun yang pergi itu merupakan adik perempuan bongsu kesayangan dia. Kata emak, Tuhan dah berikan jalan penyelesaian yang terbaik atas segala kesakitan yang arwah alami selama ini. Kalau arwah masih bernyawa sekalipun, barangkali arwah tidak lagi dapat menjalani kehidupan normal seperti orang2 lain.

Acapkali akak membaca tazkirah bertulis di blog keretamayat, semua yang ditulisnya berkaitan pengakhiran kita di kereta mayat sememangnya satu realiti yang tak dapat dinafikan. Walaupun dengan nada lelucon penuh jenaka sinis dan pedih, namun menaiki kereta mayat @ jenazah adalah satu kepastian.






king patin

I am a die hard fan of ikan patin. Of coz la kan sebab akak asal dari Bandar Ikan Patin. Kalau balik kampung, gulai ikan patin ...